Panduan artikel ilmiah mikrajudin abdullah pdf

Cite This

APA Citation
Dr.Eng. MIKRAJUDDIN ABDULLAH, M.Si.FISIKA DASAR I (Edisi Revisi) / Dr.Eng. MIKRAJUDDIN ABDULLAH, M.Si .2007

Peringatan: citasi ini tidak selalu 100% akurat!

  1. Home
  2. Detail Result

Cite This        Tampung        Export Record

Judul FISIKA DASAR I (Edisi Revisi) / Dr.Eng. MIKRAJUDDIN ABDULLAH, M.Si
Pengarang Dr.Eng. MIKRAJUDDIN ABDULLAH, M.Si
Penerbitan Bandung, 2007
Deskripsi Fisik 385
Bentuk Karya Tidak ada kode yang sesuai
Target Pembaca Tidak ada kode yang sesuai

  • Eksemplar
  • Konten Digital
  • MARC
  • Unduh Katalog
    • Format MARC Unicode/UTF-8
    • Format MARC XML
    • Format MODS
    • Format Dublin Core (RDF)
    • Format Dublin Core (OAI)
    • Format Dublin Core (SRW)

No BarcodeNo. PanggilAksesLokasiKetersediaan

Tag Ind1 Ind2 Isi
001 INLIS000000000000219
005 20200528093740
007 ta
008 200528################|##########|#|##
035 # # $a 0010-0520000207
100 0 # $a Dr.Eng. MIKRAJUDDIN ABDULLAH, M.Si
245 1 # $a FISIKA DASAR I (Edisi Revisi) /$c Dr.Eng. MIKRAJUDDIN ABDULLAH, M.Si
260 # # $a Bandung,$c 2007
300 # # $a 385

No Nama File Nama File Format Flash Format File Action
1 FISIKA DASAR I (Edisi Revisi).pdf FISIKA DASAR I (Edisi Revisi).pdf pdf Baca Online

Content Unduh katalog

Karya Terkait :

DIKTAT KULIAH FISIKA DASAR II TAHAP PERSIAPAN BERSAMA ITB : Materi Sesuai Dengan Silabus Mata Kuliah Fisika Dasar II ITB / DR.Eng. Mikrajuddin Abdullah, M.Si. DIKTAT KULIAH FISIKA DASAR II TAHAP PERSIAPAN BERSAMA ITB : Materi Sesuai Dengan Silabus Mata Kuliah Fisika Dasar II ITB / DR.Eng. Mikrajuddin Abdullah, M.Si. Tuntutan Praktis Untuk Menulis Makalah Jurnal Ilmiah Internasional / Prof. Dr.Eng. Mikrajuddin Abdullah, M.Si.

1 TUNTUNAN PRAKTIS MENULIS MAKALAH UNTUK JURNAL ILMIAH INTERNASIONAL Prof. Dr.Eng. Mikrajuddin Abdullah, M.Si. Institut Teknologi Bandung

2 Kata Pengantar Satu hal yang sangat mengenaskan dalam dunia riset di tanah air adalah minimnya jumlah makalah yang terbit di jurnal ilmiah internasional yang dihasilkan oleh dosen dan peneliti di Indonesia. Dibandingkan dengan Negara tetangga saja, kita menjadi begitu rendah diri. Jika makalah ilmiah di jurnal internasional yang dihasilkan semua perguruan tinggi di Indonesia selama satu tahun dijumlahkan, maka jumlahnya masih kalah dengan yang dihasilkan salah satu universitas di Malaysia selama satu tahun juga! Apalagi jika dibandingkan dengan universitas di Singapura, bagaikan bumi dan galaksi. Institut Teknologi Bandung adalah perguruan tinggi di tanah air dengan jumlah makalah ilmiah terbanyak. Lembaga-lembaga penelitian seperti LIPI, LAPAN, BATAN, dan lain-lain yang focus kegiatannya adalah riset seharusnya menghasilkan makalah ilmiah dalam jumlah yang lebih banyak. Namun, kenyataannya jumlah makalah ilmiah yang mereka hasilkan jauh di bawah ITB, UI, dan UGM. Memang aneh di negeri ini, baik pemerintah maupun komunitas risetnya. Dana riset yang dikucurkan oleh pemerintah sangat kecil. Kalau mendengar dana riset yang diterima para dosen di Malaysia, sungguh air liur jatuh tak terbendung. Di sini, dana riset diadakan agar terlihat pemerintah juga memikirkan riset. Pada tahun 1990an, ketika program riset unggulan terpadu (RUT) dan hibah bersaing mulai digulirkan, besarnya dana riset untuk tiap topik penelitian sekitar Rp 100 juta. Angka ini setara dengan harga tiga mobil kijang baru. Saat ini besarnya dana riset tidak berbeda jauh, yang berarti setara dengan sepotong inova tipe G, atau tidak cukup untuk membeli satu mobil baru jenis apa pun, termasuk city car. Para peneliti juga payah dan terlalu banyak mengeluh. Akhir-akhir ini banyak sekali guru besar yang dihasilkan, baik di perguruan tinggi negeri maupun swasta. Tetapi produktivitas riset mereka menurun drastis. Justru yang produktif dalam riset kebanyakan bukanlah guru besar. Guru besar yang diharapkan menjadi ujung tombak kegiatan riset dan menjadi lokomotif dalam menghasilkan karya ilmiah bermutu berubah menjadi orang yang tidak menghasilkan riset yang signifikan. Mungkin dalam pikiran mereka tidak perlu lagi melakukan riset atau apa pun, karena jabatan sudah sampai di puncak. i

3 Hand out tipis ini diperuntukan bagi dosen, peneliti, atau mahasiswa pasca sarjana yang masih memiliki keinginan menulis makalah di jurnal-jurnal internasional. Tidak peduli apa jabatannya; asisten, lektor, lektor kepala, atau guru besar. Buku ini merupakan kumpulan pengalaman penulis bagaimana menulis makalah ilmiah untuk dipublikasikan ke jurnal ilmiah internasional. Penulis mencoba menulis dalam bahasa yang tidak terlalu kaku, tetapi lebih dalam nuansa tutorial agar lebih mudah dipahami. Materi yang ada di hand out ini juga sudah sampaikan dalam sejumlah pelatihan/training kepada dosen, peneliti, dan mahasiswa pasca sarjana. Beberapa tempat pelatihan/training tersebut telah diadakan di Institut Teknologi Bandung (lebih dari sepuluh kali), Universitas Komputer Indonesia, Universitas Padjajaran, Universitas Islam Bandung, UIN Sunan Gunung Djati, PTNBR BATAN, Universitas Andalas, STT Telkom, Universitas Lampung, Institut Teknologi Sepuluh November, dan lain-lain. Mudah-mudahan hand out ini dapat sedikit membantu dalam menulis makalah ilmiah untuk publikasi di jurnal internsional. Terakhir penulis ingin sampaikan terima kasih kepada ananda Shafira Khairunnisa (SMAN 24 Bandung) yang telah mengecek sejumlah kesalahan ketikan. Bandung, Desember 2011 Mikrajuddin Abdullah ii

4 Daftar Isi Bab 1 Riset dan Penulisan Makalah Apakah Riset Itu? Bagaimana Memulai Riset? Bagaimana Kita Melakukan Riset? Bagaimana Menemukan Ide dari Makalah Orang Lain? Jika Data Saya Berbeda Setelah Riset Lalu Apa? 4 Bab 2 Dari Tugas Akhir ke Makalah 5 Bab 3 Title 10 Bab 4 Abstract 14 Bab 5 Introduction Struktur Introduction 23 Bab 6 Materials and Method 34 Bab 7 Results 44 Bab 8 Discussion 49 Bab 9 Results and Discussion 56 Bab 10 Conclusion 59 iii

5 Bab 11 References 67 Bab 12 Gambar 73 Bab 13 Dari Mana Kita Mulai Menulis 86 Bab 14 Bagaimana Mencari Makalah di Jurnal Internasional Mamanfaatkan Kebaikan Penerbit Sample Ciopy Jurnal Gratis (Open Access Journal) Pencarian dengan Mesin Google Mencari di Situs Arxiv.org Jurnal Gratis di Directory Open Access Journal Jurnal Gratis di Open Journal System Kontak Penulis 114 Bab 15 Ke Jurnal Mana Kita Submit? 118 iv

6 Bab 1 Riset dan Penulisan Makalah 1.1 Apakah Riset Itu? Jika ada pertanyaan apakah riset itu, maka beberapa jawaban yang dapat kita berikan sebagai berikut: a) Riset bukan sekedar melakukan percobaan di laboratorium. Sekarang para ilmuwan sepakat bahwa banyaknya riset yang dialakukan orang tidak diukur dari berapa lama ia bekerja di laboratorium dan berapa banyak topik riset yang telah ia kerjakan. Riset diukur dari telah berapa banyak publikasi makalah ilmiah atau paten yang dihasilkan. b) Riset adalah usaha untuk mencari pemecahan/jawaban terhadap permasalahan yang belum terjawab. c) Riset harus dilakukan berdasarkan metode ilmiah yang baku yang diakui oleh komunitas ilmiah di bidang masing-masing. d) Riset harus mengandung unsur baru (originalitas), yaitu topik yang dikerjakan belum pernah dilakukan orang lain sebelumnya. e) Karena belum pernah dilakukan orang maka riset sering kali sulit (masih gelap). Itulah sebabnya mengapa hasil dari kegiatan riset tersebut baru bisa ditulis dalam makalah ilmiah setelah melakukan riset selama beberapa bulan, bahkan bisa lebih dari setahun. 1.2 Bagaimana Memulai Riset Bagimana kita memulai riset sehingga riset kita akan menghasilkan penemuan baru yang dapat digunakan untuk menulis makalah ilmiah atau dipatenkan? Beberapa hal yang bisa kita lakukan sebagai berikut: a) Kita harus bisa mengidentifikasi masalah apa yang belum ada jawabannya 1

7 b) Untuk itu kita perlu banyak membaca referensi, khususnya refensi pada publikasi terbaru c) Dalam makalah-makalah yang diterbitkan di sejumlah jurnal kadang dijumpai masalah yang belum terjawab (sebagian diungkapkan oleh penulis dan sebagian harus disimpulkan sendiri oleh pembaca). Inilah yang harus kita identifikasi. Untuk ini perlu perenungan yang mendalam ketika kita membaca makalah orang dan tentu saja perlu kebiasaan yang cukup lama. Sangat mustahil kita dapat mengindentikasi masalahmasalah yang masih ada di makalah-makalah ilmiah andaikan kita baru saja memulai kebiasaan membaca makalah ilmiah. d) Kita juga harus yakin bahwa fasilitas, dana, atau waktu yang kita miliki atau institusi kita miliki akan cukup untuk melaksanakan riset tersebut (sadar diri). Jangan melakukan riset yang memerlukan biaya amat besar yang tidak mungkin kita mendapatkan biaya tersebut. Jangan melakukan riset yang memerlukan peralatan canggih dan mahal di mana kita tidak memiliki alat tersebut atau tidak memiliki akses untuk menggunakan alat tersebut. 1.3 Bagaimana kita melakukan riset Untuk mencapai tujuan riset secara efektif dan efisien, apa yang harus kita lakukan? Beberapa hal yang bisa kita lakukan sebagai berikut. a) Kita harus melakukan riset dengan smart b) Kalau bisa di kepala sudah tergambar hasil apa yang akan kita peroleh sehingga riset yang kita lakukan seolah-oleh menjustifikai apa yang ada dalam kepala c) Dengan cara ini kita dapat memanage riset secara efektif dan efisien. Apa yang kita sintesis/buat maupun yang kita ukur menjadi terarah. d) Cara ini juga berimplikasi pada penghematan waktu dan biaya 1.4 Bagaimana Menemukan Ide dari Makalah Orang? 2

8 Pertanyaan berikutnya adalah bagaimana caranya agar kita mampu mengidentifikasi masalah dari makalah orang yang sudah dipublikasi? Untuk tujuan ini, beberapa hal yang dapat kita lakukan sebagai berikut. a) Kita harus banyak membaca makalah b) Baca baik-baik pendahuluan makalah orang. Biasanya di situ ditulis apa latar belakang riset mereka. Sering kali latar belakang tersebut muncul dari hasil membaca makalah orang sebelumnya. c) Amati kesesuaian data pengamatan dengan hasil teori atau simulasi dalam makalah orang. Jika berbeda, pikirkan teori atau metode simulai yang berbeda. d) Bagi orang yang kerja eksperimen, banyak-banyaklah membaca makalah teori. Fokuskan pada teori yang belum ada data eksperimennya. Mungkin anda bisa melakukan eksperimen untuk membuktikan teori tersebut. e) Bagi orang teoretik, banyak-banyaklah membaca makalah eksperimen. Fokuskan pada eksperiman yang belum ada teorinya. Mungkin anda bisa membanngun teori untuk menjelaskan data eksperimen tersebut Perlu diingat, kemampuan semacam ini tidak bisa muncul tiba-tiba atau dalam waktu singkat. Kemampuan tersebut akan terbentuk setelah melalui latihan atau usaha dalam waktu yang lama. 1.5 Jika Data Saya Berbeda Kadang terjadi dalam penelitian data yang kita peroleh tidak bersesuaian atau bahkan bertentangan dengan data yang ada di makalah orang lain yang sudah dipublikasikan. Jika hal demikian yang terjadi apa yang harus kita lakukan? Berikut adalah beberapa saran. a) Jika data eksperimen anda berbeda dengan orang lain jangan pesimis dulu. Siapa tau itu adalah temuan baru,selama anda mengikuti kaidah riset yang benar. b) Tidak ada data eksperimen yang salah selama menggunakan alat yang benar dan melakukan tahap eksperimen yang benar. c) Untuk data yang berbeda tersebut, sebaiknya anda melakukan berulang-ulang sehingga anda benar-benar yakin bahwa hasil anda tersebut benar. 3

9 d) Tinggal anda perlu menjelaskan mengapa hasil anda berbeda dengan orang lain. Ini yang harus anda tulis di makalah. 1.6 Setelah Riset, Lalu Apa? Setelah kita melakukan riset dan mendapat hasil-hasil yang baru, apa yang harus kita lakukan selanjutnya? Berikut ini adalah beberapa saran. a) Mempublikasikan hasil anda di dokumen ilmiah yang sesuai atau b) Mengajukan hak paten Ini harus segera dilakukan, sebab jika da orang lain (di belahan Bumi mana pun) yang kebetulan melakukan riset yang sama dan mendapatkan hasil yang sama dengan anda kemudian mempublikasikannya, maka hak anda atas riset tersebut menjadi gugur. Ingat, anda bulan satusatunya orang di dunia yang melakukan riset topik yang sama. Mungkin ada ribuan orang yang melakukan riset yang sama dengan anda. Jadi, cepat-cepat publikasi atau patenkan jika ada sudah mendapatkan hasil. Langkah ini akan menjamin kepemilikan anda pada hasil riset tersebut, atau hasil riset anda dapat dimanfaatkan oleh orang lain. Ingat. Tidak ada gunanya hasil riset anda simpan sendiri. Publikasikan supaya orang lain bisa memanfaatkannya. 4

10 Bab 2 Dari Tugas Akhir ke Makalah Pikirkan, apakah anda tidak bangga jika: Anda dikenal banyak orang? Kepakaran anda dikenal orang banyak? Karya anda dimanfaatkan oleh banyak orang? Jika anda menjawab: ya saya bangga, apa yang harus anda lakukan? Salah satu yang dapat anda lakukan adalah menulis makalah ilmiah. Pikirkan, apakah tidak disayangkan jika anda Memiliki hasil riset yang dapat dijadikan makalah ilmiah Yang bisa jadi bermanfaat bagi orang banyak Yang bisa jadi membuat keparakan anda dikenal orang banyak Tetapi anda menyimpan begitu saja. Jika anda menjawab: sangat disayangkan, apa yang harus anda lakukan? Salah satu yang dapat anda lakukan adalah menulis makalah ilmiah. Bayangkan jika anda telah selesai menulis tesis/disertasi Coba hitung, berapa eksemplar yang anda buat? Paling-paling tidak lebih dari 10 buah Coba hitung, berapa orang yang memegang copy tesis/disertasi anda? Paling banyak 10 orang Coba hitung, berapa orang yang dapat membaca tesis/disertasi anda? Sangat sedikit. Orang baru bisa membaca jika datang ke perpustakaan tempat anda menyimpan tesis/disertasi. Apakah tidak disayangkan jika hanya ini yang terjadi? 5

11 Apakah tidak lebih baik jika lebih banyak orang membaca dan mengapresiasi karya yang telah anda lakukan dengan pengorbanan luar biasa itu? Lalu bagaimana caranya? Jawabannya hanya satu: tulislah makalah ilmiah dari tesis atau disertasi anda lalu kirim ke jurnal ilmiah. Pertanyaan: bisakah data dari tesis atau disertasi dijadikan makalah ilmiah? Jawabannya sangat tegas: bisa! Pertanyaan yang lebih mendasar sebenarnya adalah: anda mau melakukannya atau tidak! Modal yang diperlukan untuk merealisasikan tesis atau disertasi menjadi makalah di antaranya adalah Kerja keras untuk menulis ulang data tersebut dalam bentuk makalah Yakinlah, tidak bisa selesai dalam satu/dua hari Butuh waktu lama dan koreksi berulang-ulang Lebih sulit bagi pemula sehingga seorang yang baru pemula dalam menulis makalah harus kerja lebih keras lagi dan lebih sabar. Tetapi, jika anda tidak mencoba, pasti tidak akan memiliki makalah ilmiah. Akibatnya karya anda tidak bermakna banyak dan sebenarnya anda tidak menghargai pengorbanan anda. Anda sebenarnya bisa membuat karya anda lebih bermakna dan bermanfaat bagi orang lain, tetapi anda tidak melakukannya. Berikut ini adalah contoh makalah kami yang disarikan dari tugas akhir mahasiswa S1 maupun tesis mahasiswa S2. Dari tesis mahasiswa S2 1) Masturi, Abdullah, M., Khairurrijal, High compressive strength of home waste and polyvinyl acetate composites containing silica nanoparticle filler, Journal of Material Cycles and Waste Management 13 (3), pp (2011) 2) Isnaeni, V.A., Arutanti, O., Sustini, E., Aliah, H., Khairurrijal, Abdullah, M., A novel system for producing photocatalytic titanium dioxide-coated fibers for decomposing organic pollutants in water, Environmental Progress and Sustainable Energy (2011) 6

12 3) Widiatmoko, E., Widayani, Budiman, M., Abdullah, M., Khairurrijal, A simple spectrophotometer using common materials and a digital camera, Physics Education 46 (3), pp (2011) 4) Abdullah, M., Khairurrijal, K., Nuryadin, B.W., Sustini, E., Synthesis of oxide particles using a polymer-assisted spray pyrolysis reactor, and a percolation explanation of particle separation, International Journal of Chemical Reactor Engineering 8, art. no. A96 (2010) 5) Abdullah, M., Astuti, Khairurrijal, Synthesis of luminescent ink from europium-doped Y2O3 dispersed in polyvinyl alcohol solution, Advances in OptoElectronics 2009, art. no (2009) 6) Khairurrijal, Abdullah, M., Suhendi, A., Munir, M.M., Surachman, A., A simple microcontroller-based current electrometer made from LOG112 and C8051F006 for measuring current in metal-oxide-semiconductor devices, Measurement Science and Technology 18 (9), pp (2007). 7) Khairurrijal, Mikrajuddin Abdullah, Muhammad M. Munir, Arif Surachman, and Asep Suhendi, Low Cost and User-friendly Electronic Components Characterization System for Undergraduate Students, WSEAS Transactions on Advances in Engineering Education, 3(11), pp (2006). Tugas Akhir mahasiswa S1 1) Priatama, A., Abdullah, M., Khairurrijal, Mahfudz, H., Fabrication of microporous water filter using titanium dioxide particles, silica particles, and polyethylene glycol, ITB Journal of Engineering Science 42 B (1), pp (2010) 2) Abdullah, M., Khairurrijal, Waris, A., Sutrisno, W., Nurhasanah, I., Vioktalamo, A.S., An ultraviolet phosphor from submicrometer-sized particles of gadolonium-doped yttrium oxide prepared by heating of precursors in a polymer solution, Powder Technology 183 (2), pp (2008) Untuk menulis makalah dari tesis atau disertasi, dari mana kita memulai? Kita dapat melakukannya secara bertahap. 7

13 Jika menembus jurnal internasional sulit, tulislah untuk jurnal nasional terakreditasi Jika jurnal nasional sulit, tulislah untuk seminar Jika untuk seminar juga sulit????? Berarti anda tidak percaya diri. Ketika anda menulis di jurnal ilmiah, khususnya jurnal ilmiah yang sudah online, maka secara tidak langsung anda mempromosikan kepakaran anda ke masyarakat internasional. Dengan fasiltas internet, kita begitu mudah menilai kepakaran seseorang. Orang tidak bisa lagi berbohong tentang kepakarannya karena dengan transparan dapat kita lihat di layar computer. Salah satu metode untuk menilai kepakaran seseorang adalah menggunakan mesin pencari Scholar Google ( Mesin pencari ini hanya mencari segala hal yang berkaitan dengan kepakaran atau intelektualitas yang berupa akademik, karya ilmiah, paten, dan karya lainnya. Karya-karya yang tidak ada kaitannya dengan kepakaran tidak akan muncul dalam pencarian Scholar Google. Para selebritis yang banyak sekali terdeteksi dengan mesin pencari Google ( hampir tidak akan terdeteksi dengan mesin pencari Scholar Google. Gambar 1.1 adalah tampikan scholar google. Masukkan nama anda atau nama pakar idola anda ke dalam kotak pencarian, lalu tekan tombol pencarian. Apakah nama tersebut keluar? Jika tidak keluar sama sekali maka kepakaran yang bersangkutan diragukan. Mungkin yang bersangkutan menjadi pakar hanya karena menjadi komentator di media, tetapi dalam komunitas intelektulitas internasional yang bersangkutan tidak memiliki karya apa-apa. Dengan pernyataan yang agak keras, yang bersangkutan sebanarnya bukan pakar, tetapi lebih tepatnya tokoh popular. 8

14 Gambar 1.1 Tampilan Scholar Google ( 9

15 Bab 3 Title Kalau kita amati struktur makalah ilmiah, sebenarnya bagian-bangiannya tidak banyak. Secara umum makalah ilmiah terdiri dari bagian-bagian berikut ini a) Title b) Authors c) Affiliation d) Abstract e) Introduction f) Materials and Method g) Results h) Discussion i) Conclusion j) Acknowledgements k) References Antara satu jurnal dengan jurnal lain bisa saja berbeda nama, tapi isi sebenarnya sama. Misalnya ada jurnal yang menggunakan Background untuk Introduction. Ada jurnal yang menggunakan Summary untuk Conclusion. Ada jurnal yang menggunakan Experimentals untuk Materials and Method. Pada buku ini saya akan membahas beberapa bagian saja. Bagian lain sangat mudah sehingga tidak perlu dibahas. Bagian yang tidak akan saya bahas adalah Authors, Affiliation, dan Acknowledgements. Kalau kita ditanya, apa bagian makalah yang paling banyak dibaca orang? Jawaban pasti judul (title). Orang baru akan membaca bagian lain dari makalah setelah memperlihatkan ketertarikan pada Title. Jika Title makalah tersebut memperlihatkan keterkaitan dengan riset 10

16 yang sedang ia kerjakan atau sesuatu yang sedang ia pelajari maka biasanya orang akan membaca Abstract. Title adalah pintu masuk pertama ke dalam suatu makalah. Ketika kita melakukan pencarian (searching) makalah-makalah yang diterbitkan, kebanyakan pencarian dimulai dari Title. Karena Title sangat menentukan nasib sebuah makalah, apakan akan dibaca atau tidak, maka kita harus menulis Title secara teliti. Saya memiliki satu pengalaman yang menarik. Salah satu makalah kami yang diterbitkan di European Physics Letters tahun 2001 masuk dalam Top 8 makalah yang paling banyak didownload sepanjang tahun 2007 dari semua makalah yang terbit dalam jurnal tersebut. Setelah dicek jumlah sitasinya (berapa kali makalah tersebut dirujuk peneliti lain), ternyata tidak terlalu tinggi. Dari sini saya menduga, makalah tersebut banyak sekali didownload karena judulnya sangat menarik minat para peneliti di seluruh dunia. Title adalah ringkasan yang paling ringkas dari makalah tetapi tetap informatif untuk memberikan gambaran kepada pembaca tentang apa yang dilaporkan. Karena merupakan ringkasan dari makalah, maka menjadi sangat logislah bahwa Title ditulis terakhir kali setelah semua bagian makalah rampung ditulis. Jadi, walaupun Titel menempati posisi paling awal suatu makalah, maka sangat dianjurkan menulis Title terakhir kali. Setelah semua bagian makalah selesai ditulis, maka kita merenung kira-kira apa Title terbaik untuk merepresentasikan makalah tersebut. Jika anda ingin menulis Title dengan mudah, bacalah makalah-makalah yang ditulis orang. Makalah-makalah tersebut sangat mudah ditemukan di internet. Buka website sebuah jurnal kemudian buka daftar isinya. Pelajari Title makalah-makalah yang muncul di daftar isi tersebut. Dengan cara demikian kita akan memiliki feeling bagaimana menulis Title makalah secara baik. Jika ada sisi yang sangat luar biasa dalam pekerjaan anda, anda bisa ungkapkan dalam Title. Berikut ini adalah beberapa contoh makalah kami yang kami ungkapkan beberapa ciri yang menonjol dalam title. Contoh

17 WSEAS Transactions on Advances in Engineering Education, vol. 3, 971 (2006) Low Cost and User-friendly Electronic Components Characterization System for Undergraduate Students Yang ditonjolkan di sini adalah Low Cost dan User-friendly. Contoh 3.2 Measurement Science and Technology, vol. 18, 3019 (2007) A Simple Microcontroller-based Current Electrometer Made from LOG112 and C8051F006 for Measuring Current in Metal-Oxide-Semiconductor Devices Yang ditonjolkan di sini adalah A Simple. Contoh 3.3 Journal of Materials Cycles and Waste Management (2011) High Compressive Strength of Home Waste and Polyvinyl Acetate Composites Containing Silica Nanoparticles Fillers Yang ditonjolkan di sini adalah High Compressive Strength. Contoh 3.4 Physics Education, (2011) A Simple Spectrophotometer Using Common Materials and A digital Camera Yang ditonjolkan di sini adalah A Simple, Common Materials, Digital Camera. 12

18 Contoh 3.5 Environmental Progress and Sustainable Energy (2011) A Novel System for Producing Photocatalytic Titanium Dioxide-Coated Fibers for Decomposing Organic Pollutants in Water Yang ditonjolkan di sini adalah A Novel System. 13

19 Bab 4 Abstract Banyak orang menulis Abstract suatu makalah sekedar formalitas. Bahwa sebuah makalah harus memiliki Abstract, maka ditulislah Abstract seadanya. Yang penting ada judul Abstract. Cara seperti ini tidak tepat. Abstract adalah ringkasan makalah yang lebih informatif daripada judul. Jika seseorang sudah membaca judul dan menunjukkan ketertarikan pada suatu makalah maka ia akan membaca Abstract untuk mendapatkan informasi lebih lengkap tentang isi makalah tersebut. Dan setelah membaca Abstract pembaca dapat segera mengambil keputusan untuk terus membaca bagian selanjutnya dari makalah tersebut atau berhenti sampai abstrak saja. Karena Abstract adalah ringkasan makalah maka Abstract harus memuat informasi tentang apa yang dikerjakan dan apa yang dihasilkan dalam penelitian tersebut. Jika kita menelaah Abstract makalah-makalah yang dipublikasikan di hampir semua jurnal maka kita dapat mengidentifikasi bahwa struktur Abstract secara umum tampak pada Gbr

20 Pendahuluan (kadang-kadang) Apa yang dilakukan (wajib) Apa yang dihasilkan (wajib) Penutup (kadang-kadang) Gambar 4.1 Struktur Abstract secara umum. yaitu Gambar 4.1 memperlihatkan bahwa struktur Abstract terdiri dari empat bagian, a. Pendahuluan; b. Apa yang dikerjakan; c. Apa yang dihasilkan; d. Penutup. Pada kebanyakan jurnal, Pendahuluan dan Penutup boleh ada dan boleh tidak ada (opsional). Apa yang dikerjakan dan Apa yang dihasilkan wajib ada dalam Abstract. 15

21 Pendahuluan dan Penutup umumnya masing-masing terdiri dari 1 sampai 2 kalimat. Apa yang dikerjakan adalah ringkasan dari semua yang dilakukan dalam penelitian. Cukup disebutkan secara umum saja. Bagian Apa yang dihasilkan berisi hasil-hasil utama yang diperoleh, terutama yang merupakan jawaban dari hipotesis yang diajukan pada bagian Introduction makalah. Dalam menyusun bagian Apa yang dikerjakan, kita tidak mungkin menulis secara detail semua yang kita kerjakan. Misalnya kita membuat nanopartikel SiO 2 dengan metode sol-gel pada berbagai parameter sintesis: suhu (25 o C, 30 o C, 35 o C, dan 40 o C), konsentrasi prekursor (0,01M, 0,05M, 0,10M, dan 0,15M), serta ph campuran (6,0, 6,5, 7,0, 7,5, dan 8,0). Kita tidak perlu menulis semua nilai di atas dalam Abstract karena akan membuat abstrak menjadi sangat panjang. Kita cukup menulis, misalnya In this paper we report the synthesis of SiO 2 nanoparticles by a sol-gel method. Various parameters of synthesis such as temperature, precursor concentration, and ph of the mixture were varied to identify the optimum ones. Jika dalam eksperimen didapat bahwa parameter sintesis yang optimum adalah suhu 35 o C, konsentrasi prekursor 0,05M, dan ph 7,5 dan pada nilai parameter tersebut diperoleh nanopartikel yang ukurannya homogen dan memiliki kristalinitas yang baik, kita dapat menulis bagian Apa yang dihasilkan sebagai berikut. We obtained the SiO 2 with homogeneous size distribution and good crystallinity could be synthesized at temperature of 35 o C, precursor concentration of 0.05 M and ph of 7.5. Pada bagian Penutup kita dapat menulis implikasi lain yang dapat ditimbulkan oleh penelitian kita. Bagian Penutup juga dapat ditulisi kelebihan atau kekurangan metode yang kita kerjakan. Berikut ini adalah contohnya. Implikasi Nanoparticles of SiO 2 with homogeneous size distribution and good crystallinity are potential candidates for development of future electronic devices. Kelebihan 16

22 The method reported here is very attractive and potential for production of large scale nanoparticles for industrial applications. Kekurangan This method still leave a weakness, i.e., the synthesis time is longer than other method reported previously. Further investigation is in progress to shorten this time. Contoh Pendahuluan abstrak di atas dapat berisi informasi tentang betapa pentingnyanya SiO 2 bagi industrri. Misalnya kita dapat menulis sebegai berikut: Silicon dioxide (SiO 2 ) is one key material in micro- and nano-electronic industries. Berdasarkan contoh-contoh di atas, Abstract lengkap makalah dapat menjadi sebagai berikut. Abstrak dengan implikasi Silicon dioxide (SiO 2 ) is one key material in micro- and nano-electronic industries. In this paper we report the synthesis of SiO 2 nanoparticles by a sol-gel method. Various parameters of synthesis such as temperature, precursor concentration, and ph of the mixture were varied to identify the optimum ones. We obtained the SiO 2 with homogeneous size distribution and good crystallinity could be synthesized at temperature of 35 o C, precursor concentration of 0.05 M and ph of 7.5. Nanoparticles of SiO2 with homogeneous size distribution and good crystallinity are potential candidates for development of future electronic devices. Abstrak dengan kelebihan Silicon dioxide (SiO 2 ) is one key material in micro- and nano-electronic industries. In this paper we report the synthesis of SiO 2 nanoparticles by a sol-gel method. Various 17

23 parameters of synthesis such as temperature, precursor concentration, and ph of the mixture were varied to identify the optimum ones. We obtained the SiO 2 with homogeneous size distribution and good crystallinity could be synthesized at temperature of 35 o C, precursor concentration of 0.05 M and ph of 7.5. The method reported here is very attractive and potential for production of large scale nanoparticles for industrial applications. Abstrak dengan kekurangan Silicon dioxide (SiO 2 ) is one key material in micro- and nano-electronic industries. In this paper we report the synthesis of SiO 2 nanoparticles by a sol-gel method. Various parameters of synthesis such as temperature, precursor concentration, and ph of the mixture were varied to identify the optimum ones. We obtained the SiO 2 with homogeneous size distribution and good crystallinity could be synthesized at temperature of 35 o C, precursor concentration of 0.05 M and ph of 7.5. This method still leave a weakness, i.e., the synthesis time is longer than other methods reported previously. Further investigation is in progress to shorten this time. Jika kita memiliki keyakinan bahwa apa yang kita hasilkan akan membawa dampak yang sangat signifikan di masa mendatang, sebaiknya dikemukakan di bagian Penutup dari Abstract. Ini akan menguatkan posisi riset kita karena berpeluang menghasilkan efek/perubahan. Jika demikian kondisinya maka makalah kita lebih besar peluangnya untuk dipublikasikan. Para editor dan reviewer sangat mengharapkan makalah-makalah yang berpeluang menghasilkan implikasi besar di masa depan. Makalah seperti itu nantinya akan banyak dibaca dan dirujuk peneliti-peneliti lain, yang pada akhirnya menaikkan impact factor jurnal tersebut. Abstract memang pendek, tetapi anda tidak boleh menyusun Abstract sekedarnya. Pikirkan dengan matang apa yang ingin dimunculkan di abstrak dan susunan kalimat. Abstract akan mencerminkan kekuatan makalah anda. Abstract merupakan pintu masuk kedua bagi pembaca ke dalam makalah anda setelah judul. Jika anda kurang cermat menulis Abstract, bisa 18

24 berakibat pembaca memutuskan tidak membaca makalah anda, meskipun isi makalah tersebtu sangat penting bagi riset mereka. Walapun Abstract muncul di bagian awal makalah, yaitu setelah judul dan nama/afiliasi penulis, bukan berarti Abstract harus ditulis di awal. Abstract adalah ringkasan makalah, jadi secara logis Abstract ditulis setelah bagian-bagian lain makalah rampung ditulis. Dengan demikian Abstract akan jauh lebih mudah ditulis. Setelah merampungkan bagian-bagian lain makalah, anda tinggal merenung ringkasan apa yang paling tepat untuk makalah tersebut. Itulah Abstract. Karena panjang Abstract sangat terbatas, anda harus memikirkan dengan seksama katakata yang digunakan serta materi yang ditulis dalam Abstract. Abstract harus sangat padat dan informatif. Berikut adalah contoh Abstract sejumlah makalah yang terbit di beberapa jurnal internasional. Contoh 4.1 [1] The rheological behaviour of cement systems modified by adding polymers is studied. Acrylic, vinyl and epoxy polymers have been tested. Rheological measurements of the pastes were performed in a coaxial cylinder viscometer while workability of the mortars was evaluated by means of the slump test. [2] The behaviour of the different systems reveals that acrylic latices have a strong plasticizing effect in some cases comparable to naphtalenesulphonate, while vinyl and epoxy polymers act as plasticizers only if satisfactorily mixed [International Journal of Cement Composites and Lightweight Concrete, Vol. 11, No. 4, pp (1989)]. Abstract di atas terdiri dari dua bagian, yaitu [1] apa yang dikerjakan dan [2] apa yang dihasilkan. Contoh 4.2 [1] The energy barrier of a magnetic domain wall trapped at a defect is measured experimentally. [2] When the domain wall is pushed by an electric current and/or a 19

25 magnetic field, the depinning time from the barrier exhibits perfect exponential distribution, indicating that a single energy barrier governs the depinning. The electric current is found to generate linear and quadratic contributions to the energy barrier, which are attributed to the nonadiabatic and adiabatic spin-transfer torques, respectively. [3] The adiabatic spin-transfer torque reduces the energy barrier and, consequently, causes depinning at lower current densities, promising a way toward lowpower current-controlled magnetic applications [Physical Review Letters, vol. 107, p (2011)]. Abstract di atas terdiri dari tiga bagian, yaitu [1] apa yang dikerjakan, [2] apa yang dihasilkan, dan [3] penutup (implikasi) Contoh 4.3 [1] The frequent outbreak of influenza pandemic and the limited available anti-influenza drugs highlight the urgent need for the development of new antiviral drugs. The dsrnabinding surface of nonstructural protein 1 of influenza A virus (NS1A) is a promising target. The detailed understanding of NS1A dsrna interaction will be valuable for structure-based anti-influenza drug discovery. [2] To characterize and explore the key interaction features between dsrna and NS1A, molecular dynamics simulation combined with MM-GBSA calculations were performed. [3] Based on the MM-GBSA calculations, we find that the intermolecular van der Waals interaction and the nonpolar solvation term provide the main driving force for the binding process. Meanwhile, 17 key residues from NS1A were identified to be responsible for the dsrna binding. Compared with the wild type NS1A, all the studied mutants S42A, T49A, R38A, R35AR46A have obvious reduced binding free energies with dsrna reflecting in the reduction of the polar and/or nonpolar interactions. In addition, the structural and energy analysis indicate the mutations have a small effect to the backbone structures but the loss of side chain interactions is responsible for the decrease of the binding affinity. [4] The uncovering of NS1A dsrna recognition mechanism will provide some useful insights and new chances for the development of anti-influenza drugs [Antiviral Research, vol. 92, No. 3, pp (2011)]. 20

26 Abstract di atas terdiri dari bagian yang lengkap, yaitu [1] Pendahuluan, [2] apa yang dikerjakan, [3] apa yang dihasilkan, dan [4] Penutup (implikasi) Pada makalah yang berkaitan dengan kedokteran dan farmasi, bahkan bagian-bagian Abstract dipisah secara tegas atas pendahuluan, apa yang dilakukan (bisa berupa materials and method), apa yang dihasilkan, dan penutup (bisa berupa kesimpulan). Jadi ringkasan bagianbagian makalah masuk ke dalam Abstract. Sebagai contoh makalah berikut ini. Contoh 4.4 Background Medication discrepancies may occur during transitions from community to acute care hospitals. The elderly are at risk for such discrepancies due to multiple comorbidities and complex medication regimens. Medication reconciliation involves verifying medication use and identifying and rectifying discrepancies. Objective The aim of this study was to describe the prevalences and types of medication discrepancies in acutely ill older patients. Methods Patients who were 70 years and were admitted to any of 3 acute care for elders (ACE) units over a period of 2 nonconsecutive months in 2008 were prospectively enrolled. Medication discrepancies were classified as intentional, undocumented intentional, and unintentional. Unintentional medication discrepancies were classified by a blinded rater for potential to harm. This study was primarily qualitative, and descriptive (univariate) statistics are presented. Results 21

27 Sixty-seven patients (42 women; mean [SD] age, 84.0 [6.5] years) were enrolled. There were 37 unintentional prescription-medication discrepancies in 27 patients (40.3%) and 43 unintentional over-the-counter (OTC) medication discrepancies in 19 patients (28.4%), which translates to Medication Reconciliation Success Index (MRSI) of 89% for prescription medications and 59% for OTC medications. The overall MRSI was 83%. More than half of the prescription-medication discrepancies (56.8%) were classified as potentially causing moderate/severe discomfort or clinical deterioration. Conclusion Despite a fairly high overall MRSI in these patients admitted to ACE units, a substantial proportion of the prescription-medication discrepancies were associated with potential harm [The American Journal of Geriatric Pharmacotherapy, Vol. 9, No. 5, pp (2011)]. 22

28 Bab 5 Introduction Introduction adalah bagian makalah yang muncul setelah Abstract. Introduction boleh dikatakan sebagai pengantar kepada pembaca sebelum mencermati isi makalah. Oleh karena itu, Introduction sebaiknya dimulai dari hal-hal yang umum yang mudah dipahami dan diakhiri dengan hal yang khusus yang menjadi fokus riset yang dilaporkan. Khusus untuk bagian yang umum (di awal-awal Introduction), kita lebih bebas menulis walaupun kadang tidak berkaitan erat dengan topik yang sedang kita kaji. Bagian yang umum ini bisa dititikberatkan pada informasi betapa pentingnya topik riset yang sedang dikerjakan. Di sini pun kita memiliki sedikit kelonggaran untuk merefer pekerjaan-pekerjaan kita sebelumnya yang ada kaitannya dengan topik yang dilaporkan meskipun sedikit. 5.1 Struktur Introduction Bagaimana cara mudah menulis Introduction? Jika kita amati makalah-makalah yang ada, kita akan sampai pada kesimpulan bahwa Introduction suatu makalah mengandung lima bagian utama, yaitu: 23

29 a) Apa menariknya riset yang dilaporkan b) Hingga kini, sudah sampai di mana pemahaman orang tentang topik tersebut c) Apa masalah yang masih ada d) Apa hipotesis kita untuk memecahkan masalah tersebut e) Langkah-langkah apa yang kita lakukan untuk membuktikan hipotesis tersebut. Bagian ini kadang disebut agenda Gambar 5.1 adalah struktur Introduction makalah ilmiah yang umum ditulis orang. Dengan adanya struktur tersebut kita sedikit tertolong pada saat menulis bagian Introduction makalah kita. Mengapa penelitian dilakukan (topik menarik) Sampai di mana pemahaman hingga saat ini Apa permasalahan yang masih ada Apa hipotesis anda Apa yang akan dilakukan (agenda) Gambar 5.1 Struktur Introduction secara umum 24

30 Sekarang kita membahas bagian-bagian Introduction secara lebih rinci. Apa menariknya riset yang dilaporkan. Tidak ada manfaat melakukan riset topik-topik yang tidak menarik dan tidak bermanfaat. Ketika anda melakukan riset anda harus yakin bahwa topik yang akan anda kaji menarik dan bermanfaat. Menarik dan bermanfaat di sini bisa bermakna menarik dan bermanfaat bagi masyarakat atau menarik dan bermanfaat bagi ilmu itu sendiri. Pada bagian awal Introduction ini anda mengulas secara umum seberapa penting dan menariknya topik riset yang anda laporkan. Bagian ini dapat dicontoh dari makalah-makalah orang lain yang mengerjakan topik yang sama. Baca bagian awal Introduction makalah orang lain yang berisi topik yang sama, lalu anda tulis ulang dengan kalimat-kalimat anda sendiri. Walapun anda menulis dengan kalimat anda sendiri, anda tetap harus merefer makalah orang tersebut karena idenya dari orang tersebut. Contoh 5.1 dan 5.2 adalah bagian Apa menariknya riset yang dilaporkan yang ada di beberapa makalah yang dipublikasikan. Contoh 5.1 Dendrimers have attracted much attention in the areas of catalysts, biomedicine, and molecular electronics applications in past decades because of their unique threedimensional dendritic structures and chemistry and physical properties. (1-5) By properly designing and synthesizing, such as incorporating different cores or changing the dendrons or surface groups, the molecular structures can be modified, and the properties can also be tuned. More importantly, the molecular diversity of dendrimers provides an effective way to change the interactions among dendrimers, solvents, and substrates; thus, hierarchical supramolecular structures with higher complexity and promising properties can be obtained by self-assembly of dendrimers. 25

31 π-conjugated small molecules and polymers have been widely used in optical and electronic devices for their special optical and electronic properties. Many π-conjugated dendrimers have been synthesized and found applications in optoelectronic devices, such as organic light-emitting diodes (OLEDs), organic thin-film transistors (OTFTs), and organic photovoltaic cells (OPVs). [Journal of Physical Chemistry B, DOI: /jp (2011)]. Contoh 5.2 Cyanophycin (CGP) is a microbial poly(amino acid) synthesized and sequestered as inclusion bodies by cyanobacteria (Oppermann-Sanio and Steinbüchel, 2002) and other microorganisms ( [Füser and Steinbüchel, 2007] and [Norton et al., 2008] ). CGP is composed of a poly(aspartic acid) (poly(asp)) backbone chain with arginine (Arg) residues attached as pendant groups (Fig. 1). CGP has been widely studied as renewable biobased polymers that can be used to replace petroleum-based materials in many industrial applications. In this respect, the use of CGP and its derivatives as water softeners to replace poly(acrylates) has found industrial acceptance ( [8] and [Schwamborn, 1998] ). Other potential industrial applications of CGP and derivatives are metal ion-exchange materials (Miller and Holcombe, 2001) and hydrogels (Yang et al., 2009). In biochemical and nutriceutical areas, CGP is studied as a precursor for the high value bioproducts such as aspartic acid and arginine ( [Van Beilen and Poirier, 2008] and [Könst et al., 2010] ) and the nutriceutic dipeptides (Sallam and Steinbüchel, 2010). Because of its potentially high commercial value, many studies have been directed to improve the efficiency and economics of fermentation processes to produce CGP ( [Obst and Steinbüchel, 2004] and [Reinecke and Steinbüchel, 2009] ). [Biocatalysis and Agricultural Biotechnology, vol. 1, 9-14 (2012)]. Hindari copy dan paste tulisan orang tersebut karena dikhawatirkan masuk katageri plagiarisme. Memang copy dan paste adalah cara yang paling cepat dan mudah menyusun makalah. Tapi mari kita sadar, jangan merusak reputasi yang telah dibangun sekian tahun, dan 26

32 mungkin sekian puluh tahun hanya karena jalan pintas yang kita lakukan. Kita harus sadar bahwa menyusun suatu karya yang baik tidak dapat dilakukan dengan mudah dan cepat. Menulis karya ilmiah bisa menjadi pekerjaan besar yang menuntut pengorbanan waktu dan tenaga. Tetapi anda jangan khawatir, karena anda tidak sendirian mengalami hal yang sama. Ratusan ribu orang di seluruh dunia juga mengalami hal yang sama. Orang yang telah terbisa menulis makalah juga masih sering menghadapi kesulitan yang sama. Apa menariknya riset yang dilaporkan Pada bagian Apa menariknya riset yang dilaporkan dari Introduction ini, anda memiliki sedikit kebebasan untuk merefer pekerjaan orang, kebebasan menonjolkan beberapa manfaat atau menariknya topik yang sedang anda kerjakan. Di bagian ini pun anda memiliki peluang merefer pekerjaan anda terdahulu sehingga pekerjaan anda ada yang muncul di referensi. Makalah-makalah anda yang masih ada kaitannya dengan pekerjaan sekarang, sekalipun keterkaitannya sedikit, bisa anda masukkan. Adanya makalah anda di referensi secara psikologis memberikan penilaian berbeda pada makalah anda. Editor atau reviewer akan memandang anda bukan sebagai pendatang baru. Anda akan dilihat sebagai orang yang sudah berpengalaman dalam riset. Dengan kondisi seperti ini, mudah-mudahan proses review menjadi lebih mudah dan peluang makalah anda diterima untuk dipublikasi menjadi lebih besar. Hingga kini, sudah sampai di mana pemahaman orang tentang topik tersebut Untuk menulis bagian ini anda perlu melakukan kajian pustaka secara intensif untuk mencari hasil riset terbaru tentang topik tersebut. Carilah makalah-makalah yang berkaitan dengan riset anda yang baru saja dipublikasikan di sejumlah jurnal dalam jumlah yang cukup. Jika ada makalah anda terdahulu yang melaporkan pekerjaan yang mirip, usahakan direfer agar paper anda masuk di daftar pustaka. Ini akan memberi sejumlah keuntungan, seperti ada peluang paper anda mudah dalam proses review dan sitasi anda (jumlah paper anda yang disitasi) meningkat. 27

33 Berikut ini adalah contoh bagian Hingga kini, sudah sampai di mana pemahaman orang tentang topik tersebut yang muncul di dejumlah makalah di jurnal internasional. Contoh 5.3 The development of recombinant bacteria expressing gene(s) responsible for CGP biosynthesis (i.e., the cyanophycin synthase genes, cph) is an important undertaking in advancing bioprocess technologies towards future commercialization of CGP. A recombinant Escherichia coli clone expressing the cpha gene of Synechocystis sp. strain PCC6803 (i.e., E. coli [pma/c5-914::cpha]) is widely used in studies aimed to develop efficient fermentation process for CGP production ( [Frey et al., 2002], [Mooibroek et al., 2007], [Elbahloul et al., 2005a], [Elbahloul et al., 2005b] and [22] ). [Biocatalysis and Agricultural Biotechnology, vol. 1, 9-14 (2012)]. Contoh 5.4 The optical and electronic properties of the films and the performance of the devices are highly influenced by the condensed structures of the dendrimers. The self-assembly behaviors of these rigid shape-persistent dendrimers were also investigated. Moore et al. studied the aggregation of phenylacetylene dendrimer in solution, which was directed by face-to-face π π interactions between aromatic rings. (6, 7) Müllen et al. have reported that the polyphenylene dendrimers can self-assemble into nanowires and other aggregation structures by controlling the interactions among molecules, solvents, and substrates.(8-11) Recently, Advincula et al. have synthesized and investigated the supramolecular assembly behavior and nanostructures of thiophene dendrimers on mica and graphite substrates.(12, 13) [Journal of Physical Chemistry B, DOI: /jp (2011)] Jika anda kesulitan mendapatkan paper terbaru di sejumlah jurnal karena jurnal tersebut berbayar, pada Bab 13 akan kita pelajari bagaimana cara mendapatkan makalah-makalah di jurnal internasional, meskipun dari jurnal yang berbayar. 28

34 Apa masalah yang masih ada Pada bagian ini anda sebutkan dalam beberapa kalimat masalah apa yang masih belum terpecahkan. Anda harus mengindentifikasi dengan jelas masalah tersebut karena tujuan riset anda adalah ingin memecahkan masalah tersebut. Masalah ini biasanya muncul setelah kita mempelajari banyak makalah orang lain. Jadi syarat kita menemukan masalah riset adalah kita harus selalu mengikuti perkembangan ilmu terkini. Berikut ini adalah contoh Apa malasah yang masih ada yang ada di sejumlah makalah yang telah dipublikasi orang. Pernyataan masalah sering diawali dengan kata But, However, Although, dan sejenisnya. Contoh 5.5 But the self-assembly behavior of carbazole-based dendrimers is rarely reported. Because carbazole dendrons are not effectively conjugated to the core through 3,6,9- carbazole linkages, the molecular structure of the carbazole dendrimer is twisted and nonplanar. The desired carbazole-based dendrimers used in OLEDs are amorphous and not easily crystallize with high thermal stability [Journal of Physical Chemistry B, DOI: /jp (2011)]. Contoh 5.6 Although technical scale fermentation for CGP synthesis had been evaluated using E. coli [pma/c5-914::cpha] (Frey et al., 2002), a systematic study to examine growth parameters important for production of CGP is still lacking and much needed. This is especially imperative in view of the low yields CGP obtained in a recent study using meat-and-bone meal as a source of nitrogen and amino acids (Solaiman et al., in press). [Biocatalysis and Agricultural Biotechnology, vol. 1, 9-14 (2012)]. 29

35 Contoh 5.7 However, such clues are seldom used in practice because their automatic extraction is difficult. Moreover, they imply domain and genre specific knowledge and are, therefore, highly dependent on the type of document segments [Computer Speech & Language, vol. 26, (2012)]. Hindari mencari topik riset dari makalah-makalah yang sudah lama terbit, misalnya beberapa puluh tahun yang lalu. Sebab, bisa jadi masalah yang teridentifikasi dalam makalah tersebut sudah terpecahkan dalam makalah yang muncul di tahun-tahun berikutnya. Sebelum memulai riset anda harus yakin dulu bahwa masalah yang ingin anda kaji benar-benar belum dilakukan orang lain. Ini bisa dilakukan dengan men-searching pada makalah-makalah yang sudah terbit hingga yang terbit terbaru. Hipotesis Hipotesis bisa anda munculkan secara eksplisit bisa juga tidak secara eksplisit. Akan lebih baik jika kita munculkan secara eksplisit. Langkah-langkah apa yang kita lakukan untuk membuktikan hipotesis tersebut atau agenda Yang harus anda masukkan dalam makalah anda adalah agenda. Agenda adalah apa yang ingin anda kerjakan untuk memecahkan masalah yang anda identifikasi. Anda bisa menyebutkan bahwa anda akan mengembangkan metode tertentu, atau membangun teori baru, atau melakukan studi numerik tertentu, melakukan studi komparasi, melakukan survey di suatu daerah, dan lainlain. Ringkasnya, anda memberitahu pada pembaca bahwa anda akan melakukan hal tersebut untuk memecahkan permasalah yang anda identifikasi. 30

36 Berikut ini adalah contoh bagian tersebut yang ditemui di makalah yang terbit di jurnal internasional. Contoh 5.8 In this paper, we show that the as-spun amorphous film of carbazole-based conjugated dendrimer H1-BCz on various substrates can self-assemble into crystalline fibers by exposing the sample to tetrahydrofuran vapor, though H1-BCz is thermally stable with a high glass transition temperature and decomposition temperature. (27) The density of the crystalline fibers can be controlled by varying the solvent vapor pressure. [Journal of Physical Chemistry B, DOI: /jp (2011)]. Contoh 5.9 We report in this paper our in-depth study on substrate preference and fermentation conditions to improve the efficiency of substrate-to-cgp conversion. Two substrates were compared in this study: Glucose was examined because not only is it a commonly used fermentation substrate in various embodiments (e.g., corn and sugar-cane syrups) but is also the primary constituent of cellulosic biomass hydrolysates; and glycerol was studied because it is the coproduct of biodiesel production, and creating value-added products from glycerol is paramount to the commercial viability of biodiesel industry. [Biocatalysis and Agricultural Biotechnology, vol. 1, 9-14 (2012)] Contoh 5.10 Therefore, the objective of this follow-up experiment was to elucidate the field performance of an experimental WCC system with gestating sows at a commercial sow farm during summer hot and humid season in China. The WCC system was evaluated in terms of its impact on the thermal environment in the sow occupied zone (SOZ), physiological (respiration rate and surface temperature) and behavioural (WCC usage) responses of the sows. Due to the relatively small number of sows involved in the field 31

37 study, production performance data were not included in this paper. [Biosystems Engineering, vol. 110, (2011)] internasional Contoh berikut ini adalah Introduction lengkap sebuah makalah yang terbit di jurnal Contoh 5.11 [1] Cyanophycin (CGP) is a microbial poly(amino acid) synthesized and sequestered as inclusion bodies by cyanobacteria (Oppermann-Sanio and Steinbüchel, 2002) and other microorganisms ( [Füser and Steinbüchel, 2007] and [Norton et al., 2008] ). CGP is composed of a poly(aspartic acid) (poly(asp)) backbone chain with arginine (Arg) residues attached as pendant groups (Fig. 1). CGP has been widely studied as renewable biobased polymers that can be used to replace petroleum-based materials in many industrial applications. In this respect, the use of CGP and its derivatives as water softeners to replace poly(acrylates) has found industrial acceptance ( [8] and [Schwamborn, 1998] ). Other potential industrial applications of CGP and derivatives are metal ion-exchange materials (Miller and Holcombe, 2001) and hydrogels (Yang et al., 2009). In biochemical and nutriceutical areas, CGP is studied as a precursor for the high value bioproducts such as aspartic acid and arginine ( [Van Beilen and Poirier, 2008] and [Könst et al., 2010] ) and the nutriceutic dipeptides (Sallam and Steinbüchel, 2010). Because of its potentially high commercial value, many studies have been directed to improve the efficiency and economics of fermentation processes to produce CGP ( [Obst and Steinbüchel, 2004] and [Reinecke and Steinbüchel, 2009] ). [2] The development of recombinant bacteria expressing gene(s) responsible for CGP biosynthesis (i.e., the cyanophycin synthase genes, cph) is an important undertaking in advancing bioprocess technologies towards future commercialization of CGP. A recombinant Escherichia coli clone expressing the cpha gene of Synechocystis sp. strain PCC6803 (i.e., E. coli [pma/c5-914::cpha]) is widely used in studies aimed to develop 32